Cerita Apa Saja Tentang Kita

MENIKMATI GUDEG YANG MAK NYUS DI SEMARANG

Assalamualaikum Temans,

Mendadak kangen makan gudeg Gama yang mak nyus. Kalau bicara gudeg, pasti ingat dua kota yang terkenal dengan gudegnya, yaitu Yogya dan Solo. Meski keduanya agak berbeda secara penampilan maupun rasa, namun penggemarnya jangan ditanya ya. Banyak banget.

Bahkan, bagi penggemar fanatik gudeg, mereka rela antri dini hari lho cuma buat menikmati gudeg kesayangan. Sebutlah nama Gudeg Pawon yang berlokasi di daerah Warungboto Glagahsari Yogyakarta. Meski buka di tengah malam, tetap saja pembeli rela antri ambil dan makan gudeg langsung di dapur (pawon).

   
antri gudeg pawon yogya
goodnewsfromindonesia.id


Asyik sih ya bayanginnya. Lupakan mata ngantuk, karena akan segera tergantikan sama sepiring nasi gudeg hangat, komplit dengan lauk yang manis gurih legit dari kuah areh santan kental.

Jika gudeg Yogya cenderung kering dengan rasa manis, gudeg Solo tidak demikian. Gudeg Solo basah dan memiliki citarasa gurih. Kalau ditanya enak yang mana susah jawabnya, enak semua soalnya, hehe..

Omong-omong soal gudeg ini, jadi ingat waktu hamil anak ke dua ngidam banget sama gudeg. Hampir tiap hari minta makan gudeg. Tapi bukan sembarang gudeg. Maunya hanya Gudeg Gama yang ada di seputaran simpang lima. 

Sekilas Gudeg Gama


Di Semarang cukup banyak sih pilihan gudeg. Mulai dari yang warung-warung kecil, sampai beberapa yang sudah cukup dikenal. Salah satunya gudeg idamanku itu, Gudeg Gama. Lokasi lapaknya di depan toko oleh-oleh Semarangan Brilliant Simpang Lima. Kalau di sisi kiri ada lapak pecel Yu Sri, Gudeg Gama ada di sisi kanan, satu arah dengan jalan menuju daerah Erlangga.

Jenis gudegnya di Gudeg Gama menganut gagrak gudeg Yogya, kering dan manis. Sepiring nasi hangat ditambahi gudeg, ditambah kuah opor plus sambal merah pekat dengan rasa manis pedas. Tambahan lauknya bisa pilih, mulai ayam suwir, telur pindang, opor ayam, atau koyor hingga paru goreng.

Semua pilihan lauknya istimewa menurutku. Terutama koyor. Hampir-hampir pasti aku pilih koyor. Jadi nasi gudeg koyor. Ada yang belum tahu koyor itu apa? Koyor itu bagian dari urat sapi. Dimasak dengan bumbu khusus ala Semarangan, jadi masakan gurih pedas dengan kuah santan kemerahan.

Masak koyor ini butuh trik khusus. Karena jika tidak bisa memasaknya, koyor akan jadi alot dan keras. Tidak bisa dimakan. Tapi dengan cara memasak yang tepat, koyor akan lembut di bagian tertentu, dan kenyal di bagian yang lain. Enak banget. 

  
gudeg koyor gama
jejakpiknik.com



Tidak semua warung gudeg koyornya enak. Sering kutemui koyornya keras, alot, atau bumbunya tidak pas. Hanya warung tertentu saja yang bisa menyuguhkan koyor dengan tekstur dan rasa yang tepat. Salah satunya ya di gudeg Gama ini.

Variasi Lauk di Gudeg Gama


Selain koyor, lauk favoritku paru goreng. Jadi paru yang sudah direbus dengan bumbu lalu digoreng garing. Dipotong-potong dan ditambahkan di atas sepiring nasi gudeg. Sedap euuy.. Apalagi kalau ditambah dengan satu porsi pete goreng. Hmm, bisa-bisa lupa sama teman sebelah yang nemenin makan, wkwkwk..

Kalau favoritku paru goreng selain koyor, beda sama bapaknya anak-anak. Paling favorit dia ayam pentung alias paha yang diopor plus tahu putih gedhe. Koyor tidak ketinggalan ya. Pilihan anak-anak beda lagi. Biasanya anak-anak lebih suka opor uritan. Tahu nggak, uritan. Kantong telur itu, yang kadang-kadang ada bakal calon telurnya, jadi butiran-butiran kuning telurnya banyak. Suka banget anak-anak makan itu. Selain gurih, juga lucu hehe, bulet-bulet bikin gemes.

Untuk harga masih terjangkau lah. Tergantung mau pakai lauk apa. Kalau cukup dengan ayam suwir, atau telur pindang, akan lebih hemat. Telur pindangnya pun enak kok. Warna coklat pekat dengan tekstur kenyal dengan bumbu yang meresap sampai ke kuningnya.

Kalau satu porsi lengkap, nasi gudeg koyor plus paru goreng dan pete sekitar 25 ribu an. Tinggal tambah minum teh ginastel, legi panas kentel. Panas panas wangi seger.

Tentang Gudeg


Eh, sudah bahas panjang lebar tentang gudeg koyor, masih ada yang belum tahu gudeg itu apa? Hmm, dari mana ya jelasinnya. Tahu nangka muda nggak? Nangka yang sudah mateng kan jadi buah ya, langsung dimakan enak manis segar. Nah, nangka yang masih muda, itu yang dibuat jadi gudeg. Setelah dipotong kecil-kecil lalu direbus hingga empuk. Setelah itu baru dimasak sesuai selera. Bisa dikuah santan biasa, atau buat campuran sayur lodeh. Bisa juga dibuat gudeg. Biasanya direbus ditambahkan daun jati atau kalau yang mau praktis direbus dengan satu atau dua kantong teh celup dulu agar mendapat warna merah pekat. Setelah itu baru dibumbui dengan ketumbar, bawang merah, bawang putih, lengkuas, gula merah, dan beberapa bumbu lainnya. Jadilah gudeg.

Gudeg Gama tidak hanya ada di simpang lima. Yang aku tahu mereka buka cabang juga di daerah Sambiroto Tembalang, dekat dari rumah. Jadinya enak kalau mau beli tidak perlu jauh-jauh ke pusat kota. Lumayanlah, tidak perlu risau saat nggak sempat masak, bisa langsung meluncur kesana. Sekarang ada tambahan menu yaitu garang asem ayam. Ayam yang dimasak dengan beberapa bumbu iris plus belimbing wuluh, lalu dibungkus daun dan dikukus sampai matang. Favorit mertua kalau yang ini.

Sempat beberapa waktu tidak beli, lalu mertua datang, tiba-tiba bilang pengen koyor. Tumben nih, biasanya minta mie godog jawa atau garang asem. Ya sudah, langsung aku ajak ke Gudeg Gama.

Selain Gudeg Gama, tempat makan gudeg yang lain yang juga sering direkomendasikan sama orang-orang adalah Gudeg Mbak Tum yang ada di dekat Pasar Peterongan. Di situ lumayan juga kok. Tinggal ngikutin selera saja.

Nah, itu sekilas cerita tentang gudeg Gama yang  maknyus di Semarang. Kalau kamu, mana gudeg favoritmu? Boleh dong cerita-cerita di kolom komen di bawah, siapa tahu aku jadi pengen nyobain juga kan.
Cerita Rita | Tempat Cerita Apa Saja Tentang Kita
Seorang perempuan yang masih terus belajar jadi istri istri yang baik, ibu dari 5 anak, suka makan bakso dan pempek. Aktif di beberapa grup bisnis dan juga membina beberapa kelompok ngaji, suka berteman dengan siapa saja.

Related Posts

14 komentar

  1. Enak banget kayaknya, jadi laper๐Ÿ˜…

    BalasHapus
  2. Seumur-umur aku nggak pernah makan gudeg Bu Rita, baca ini jadi ada gambaran tentang gudeg walau nggak ikutan makan ๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
  3. Bertahun-tahun pernah merantau ke semarang tapi nggak tau kalau ada makanan ini :(

    BalasHapus
  4. Buuu, mulut sudah kemrocos (boso opoo iki) ngiler, pingin gudegnyaa. Malah baru pernah dengar gudeg Gama, hola di Semarang Bawah ya Bu, mainnya kurang jauh. hehe

    BalasHapus
  5. Aku sekali saja bu pernah makan gudeg di Jogja. Ternyata ada jenis gudeg-gudeg yang lainnya yaa. Uwawuuuu penasaran

    BalasHapus
  6. Mbak Rita, Semarangnya mana? Makan gudeg gama bareng yuuk

    BalasHapus
  7. Wah uinuk keknya, kapan2 nyobain aah.

    BalasHapus

Posting Komentar